SUMBER, DAMPAK, DAN PENANGGULANGAN DARI PENCEMARAN AIR

Disusun oleh : M. Asyief Khasan Budiman

 

Pencemaran air adalah masuknya makhluk hidup, zat, energi dan atau komponen lain ke dalam air oleh kegiatan manusia, sehingga kualitas air menjadi turun sampai ke tingkat tertentu yang menyebabkan air tidak berfungsi lagi sesuai dengan peruntukannya (PP No. 20/1990 pasal 1, angka 2 dalam Warlina 2004). Dari definisi dapat diartikan bahwa sumber atau penyebab dari pencemaran air adalah masuknya makhluk hidup, zat, energi dan atau komposisi lain ke dalam air sehingga menyebabkan air itu tercemar. Dalam istilah sehari-hari benda-benda tersebut dapat dikatakan sebagai unsur polutan. Pada prakteknya unsur-unsur ini dapat berupa pembuangan limbah rumah tangga, limbah industri dan limbah cair ke dalam badan air (Warlina 2004). Menurut Azwir (2006) polusi air adalah penyimpangan sifat-sifat air yang normal akibat terkontaminasi oleh material atau pertikel, dan bukan dari proses pemurnian.

Menurut Warlina (2004) beberapa sumber pencemaran air dikategorikan menjadi 2 (dua) macam, yaitu sumber kontaminan langsung dan tidak langsung. Sumber langsung yaitu meliputi efluen yang keluar dari industri, TPA sampah, rumah tangga dan sebagainya. Sumber tak langsung adalah kontaminan yang memasuki badan air dari tanah, air tanah atau atmosfir berupa hujan (Pencemaran Ling. Online 2003 dalam Warlina 2004). Semua pencemaran ini pada dasarnya berasal dari industri, rumah tangga dan pertanian. Tanah dan air tanah dapat berasal dari aktivitas manusia yang mengendap dan meresap ke dalam tanah. Sementara di atmosfer kontaminan berasal dari manusia juga yaitu pencemaran udara yang menghasilkan hujan asam (Warlina 2004). Untuk mengetahui kontaminan yang ada di dalam badan air dapat dilakukan pengujian air berdasarkan standar yang telah ditentukan oleh standar internasional, standar Nasional, maupun standar dari suatu perusahaan industri (Azwir 2006). Di dalam peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 tentang kualitas dan pengendalian pencemaran air, mutu air diklasifikasikan menjadi 4 kelas, yaitu kelas yang peruntukanya dapat digunakan untuk air baku air minum, kelas peruntukannya sebagai sarana dan prasarana rekreasi, kemudian kelas yang peruntukannya budidaya ikan, peternakan, irigasi dan lain-lain yang mutunya sama, selanjutnya kelas air yang diperuntukan untuk hal-hal lain (Azwir 2006).

Menurut wardhana (1995), beberapa komponen pencemar air yang berasal dari industri, rumah tangga dan pertanian dapat dikelompokkan sebagai bahan buangan yaitu bahan buangan padat, bahan buangan organik dan olahan bahan makanan, bahan buangan anorganik, bahan buangan cairan berminyak, bahan buangan berupa gas, dan bahan buangan zat kimia. Komponen pencemar ini dapat dilihat atau diamati berdasarkan pengamatan fisis, secara kimiawi, dan secara biologis. Indikator yang digunakan dalam pengamatan ini yaitu pH, konsentrasi ion hidrogen, oksigen terlarut, kebutuhan oksigen biokimia, dan kebutuhan oksigen kimia (Warlina 2004).

Adapun dampak dari pencemaran air sangatlah banyak dan luas, misalnya dapat meracuni air minum, meracuni makanan hewan, menjadi penyebab penyakit, hujan asan, dan sebagainya. Namun pada umumnya dampak pencemaran air dapat diketegorikan menjadi 4 (KLH 2004), antara lain :

-         Dampak terhadap kehidupan biota air

Umumnya banyak zat pencemar limbah yang ada menyebabkan menurunnya kadar oksigen yang terlarut, sehingga menyebabkan kehidupan dalam air terganggu. Selain itu kematian dapat pula disebabkan oleh zat beracun yang merusak tanaman dan tumbuhan air.

-         Dampak terhadap kualitas air tanah

Pencemaran air tanah oleh tinja yang biasa diukur dengan faecal coliform telah terjadi dalam skala yang luas. Hal ini telah terbukti oleh suatu survey sumur dangkal di Jakarta.

-         Dampak terhadap kesehatan

Peranan air sebagai pembawa penyakit bermacam-macam. Peranan tersebut adalah sebagai media hidup mikroba patogen, sebagai sarang insekta penyebar penyakit, apabila air tak cukup manusia tidak dapat membersihkan diri, dan sebagai media hidup vektor penyakit.

-         Dampak terdhadap estetika lingkungan

Dengan semakin banyaknya polutan air, maka perairan akan semakin tercemar yang biasanya ditandai dengan bau yang menyengat disamping tummpukan yang dapat mengurangi estetika lingkungan. Limbah lemak dan minyak juga sangat mengganggu yang menyebabkan bau dan daerah sekitar limbah menjadi licin. Sedangkan limbah detergen atau sabun menyebabkan penumpukan busa yang banyak.

Untuk itu perlu penanggulangan dalam menghadapi permasalahan pencemaran air. Palam pengandalian/penanggulangan pencemaran air, pemerintah telah mengaturnya melalui PP No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas dan Pengendalian Pencemaran air. Secara umum hal ini meliputi pencemaran air baik oleh instansi maupun non-instansi (Warlina 2004). Pada prinsipnya ada 2 (dua) usaha untuk menanggulangi pencemaran, yaitu secara non-teknis dan secara teknis. Secara non-teknis yaitu usaha untuk mengurangi pencemaran lingkungan dengan cara menciptakan peraturan perundangan yang dapat merencanakan, mengatur, dan mengawasi segala macam bentuk kegiatan industri dan teknologi sehingga tidak terjadi pencemaran, sedangkan penanggulangan secara teknis bersumber pada perlakuan industri terhadap perlakuan buangannya, misalkan dengan mengubah proses, mengelola limbah atau menambah alat bantu yang dapat mengurangi pencemaran (Warlina 2004).

Menurut Sulaiman (2009) dalam prakteknya dapat juga dilakukan pengrndalian pencemaran air oleh pelaku usaha yang terdiri dari 2 (dua) cara, yaitu penetapan buku mutu air limbah dan penetapan buku mutu sungai. Buku ini dimaksudkan untuk menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup, dan menurunkan beban pencemaran lingkungan melalui upaya pengendalian pencemaran dari kegiatan RPH. Sementara sasaran dari buku ini adalah mendorong penanggungjawaban usaha dan/atau kegiatan pengolahan hasil pertanian mengolah air limbah seseuai dengan persyaratan yang telah ditentukan.

Dalam penanggulangan pencemaran pun dapat dilakukan oleh diri kita sendiri. Dalam keseharian, kita dapat mengurangi pencemaran air dengan cara mengurangi produksi sampah yang kita hasilkan setiap hari. Selain itu, kita juga dapat mendaur ulang dan mendaur pakai sampah tersebut. Menurut Warlina (2004) teknilogi dapat digunakan untuk mengatasi pencemaran air, instalasi pengolahan air bersih, instalasi pengolahan air limbah yang dioperasikan dan dipelihara dengan baik mampu menghilangkan substansi beracun dari air yang tercemar.

 

Daftar pustaka

Azwir. 2006. Analisa Pencemaaran Air Sungai Tapung kiri oleh Limbah Industri Kelapa sawit PT. Peputra Masterindo di Kabupaten Kampar. (Tesis). Semarang : Program Magister Ilmu Lingkungan Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro.

[KLH] Kementrian Lingkungan Hidup. 2004. Pengendalian Pencemaran Air. Jakarta : Kementrian Lingkungan Hidup.

Wardhana WA. 1995. Dampak Pencemaran Lingkungan. Yogyakarta : Penerbit Andi Offset Jogjakarta.

Warlina L. 2004. Pencemaran air : sumber, dampak, dan penanggulangannya. (Makalah pribadi). Bogor : Sekolah Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor.

Sulaiman D. 2009. Pengendalian Pencemaran Air Limbah Agroindustri. Pedoman Desain Teknik IPAL Agroindustri V (2009) : 1-7.

Categories: Articles | 2 Comments

Post navigation

2 thoughts on “SUMBER, DAMPAK, DAN PENANGGULANGAN DARI PENCEMARAN AIR

  1. vicoria

    bagus banget banget mas trima kasih

    • terima kasih banyak atas komentnya… salam kenal saya Mokhamad Asyief mahasiswa IPB. kalau boleh tanya anda victoria dari mana y? salam kenal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

From Swerve of Shore

A Blog by Vietnam Photographer Aaron Joel Santos

Stories from home

Photography, family and friends (+ Oliver the dog!)

Day by Day the Farm Girl Way...

Simple life on a little piece of land.

Beetles In The Bush

Experiences and reflections of a Missouri entomologist

Meanwhile, back at the ranch...

music, poetry, musings, photography and philosophy from a woman who found her way back home and wants you to come over for a hike and a cocktail.

WordPress.com News

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: